EVENT - Pesta Pena Hitam Di Sudut Gelap Jakarta

Banyak orang yang menyebutkan bahwa akan ada banyak gejolak yang menyambangi tahun 2013 lalu, dari dunia entertainment hingga ekonomi dan bahkan tak sedikit yang ikut mewarnai panggung politik di Indonesia. Namun, tidak ada yang bisa menyurutkan Pena Hitam untuk terus berkarya “gila-gilaan” sepanjang tahun itu. Bahkan boleh dibilang mereka telah sukses menelurkan tiga edisi Fanzine secara independen.

Di akhir tahun, Pena Hitam mengadakan sebuah workshop grafis yang mengangkat teknik mencukil di atas hardboard. Workshop yang digawangi oleh Abe sebagai trainer tersebut mengambil tempat di Tokove café di daerah Kemang, Jakarta Selatan. Walaupun hujan sempat mengguyur ibukota, namun hal itu sama sekali tidak menyurutkan tekad para peserta untuk tetap datang ke acara tersebut.


Sore itu, Abe menjelaskan beberapa tahapan mencukil kepada para peserta workshop. Dimulai dari pengenalan alat dan bahan yang akan digunakan terlebih dahulu seperti papan hardboard, carving, roll grafis, kaca bekas, kertas dan totebag, pensil, tinta offset, kape, dan bensin/minyak tanah.

Mencukil merupakan salah satu teknik dalam membuat seni grafis. Pada tahun 1948, Mochtar Apin bersama temannya Baharuddin Marasuta memperkenalkan teknik tersebut menggunakan media pahatan lino / karet hitam. Waktu itu, karya yang dihasilkan lebih banyak menggambarkan mengenai situasi perjuangan bangsa Indonesia dan kondisi politik yang sedang terjadi.


Selain workshop, PenaHitam juga mengadakan barter karya, dimana siapapun bebas bertukar artprints dengan sesama artis lainnya. Karya-karya yang sempat “mejeng” di fanzine mereka pun turut menghiasi dinding-dinding Tokove. Menakjubkan sekali bisa menikmati karya-karya indah penuh makna hari itu.

Didi Suryawan atau yang lebih populer dipanggil Painsugar memang punya tujuan untuk mengumpulkan karya-karya yang tidak hanya punya nilai estetika tinggi namun juga sarat akan makna. Baginya, sebuah karya haruslah memiliki sebuah arti yang mendalam sehingga tidak hanya dijadikan sebagai sebuah pajangan saja melainkan media yang bisa mengubah pandangan seseorang dalam melihat dunia ini. Fantastis!

Satu hal lagi yang menarik di pameran Sabtu itu (29/12) adalah gambar bareng. Para peserta diajak untuk bersama-sama mengisi media kertas berukuran A2 dengan gambar sebebas-bebasnya. Namanya juga PenaHitam, maka gambar yang dihasilkan ternyata juga erat dengan “kengerian” yang khas.


Salah seorang peserta yang hadir malam itu membuka suaranya—ketika dimintai opini tentang acara tersebut—dengan kata Amazing. Em Iqbal menjelaskan bahwa dari workshop yang diadakan PenaHitam tersebut, dia mendapatkan ilmu menarik tentang bagaimana cara mencukil hingga mencetak desain di atas totebag.

“Hari ini gue bisa dapat pengetahuan mencukil yang lebih dalam lagi, ya walaupun gue udah tau dasar-dasarnya dari buku atau sosmed sih. Tapi sekarang nguliknya sampai dalam. Dan gue seneng bisa ketemu sama teman-teman yang hobinya sejalan sama gue. Gue juga bisa lihat karya-karya yang ajib banget. Seru! Dan gue berharap ke depannya PenaHitam bisa adain acara kaya gini terus.”, terangnya.

Tidak hanya para pengunjung yang dibuat senang akan acara tersebut namun hal serupa juga dialami oleh Painsugar sendiri, sang dedengkot PenaHitam. Dari air mukanya terlihat jelas bahwa dia juga mengalami sensasi kegembiraan yang tak tergantikan.

“Jujur banget, setelah beberapa kali aku ke Jakarta, acara ini adalah yang benar-benar memorable. Aku—pribadi—gak pernah ngerasain buat acara yang sangat menarik seperti ini. Kita bisa bebas berkarya, bebas berekspresi. Dan saya paling suka karena ada musiknya yang bagus banget. Harapan aku ke depan bisa ajak teman-teman dari daerah manapun untuk bisa berkarya bareng dan buat acara-acara seperti ini. Saya juga berterima kasih kepada Sketsaku yang turut menginspirasi teman-teman PenaHitam. Semoga kita bisa terus bekerja sama di event selanjutnya.”

Akhirnya acara ditutup oleh sambutan terima kasih dari Painsugar kepada banyak pihak yang telah membantunya selama ini dan terutama yang telah mensukseskan acara tersebut. Walaupun sudah usai, euforia yang tercipta malam itu sepertinya tidak mau meninggalkan pikiran kita semua yang telah hadir. Hari itu adalah malam yang sangat ekspresif. Semua bebas mengekspresikan dirinya masing-masing, boleh dibilang ini adalah sesuatu yang “pecah banget” di penghujung tahun 2013.

Sukses selalu kawan sesuai dengan tagline yang dijunjung PenaHitam yang begitu ngehits, “Berkarya, Berteman dan Bersenang-senang.” #RESPECT


You Might Also Like

0 comments

INFORMATION

INFORMATION
Untuk informasi dan kontak, silakan hubungi email : mail.earthcircus[at]gmail.com atau bisa juga dikontak via DM Instagram: @addie_valent

Total Pageviews

Copyright

Tulisan yang dimuat pada situs ini adalah pandangan pribadi penulis yang bersifat opini dan personal. Semua konten yang dibuat di situs ini hanya ditujukan untuk membagi informasi dan rekreasi semata. Penulis tidak bertanggungjawab pada segala bentuk ketidak-akuratan maupun kelalaian penggunaan informasi yang ada pada halaman situs ini.

Kecuali disebutkan lain, tulisan dan foto yang ada di blog ini adalah milik penulis. Pengutipan tulisan dan pemakaian foto untuk tujuan non-komersial diperbolehkan, namun harus mencantumkan referensi link ke situs ini.